DailyLife

Ruang Laktasi di Stasiun Yogyakarta

Kebiasaan saya sejak dulu kalau bepergian pasti mencari letak ruang laktasi, entah saya punya bayi atau tidak. Informasi seperti ini bisa dibagikan untuk teman, kerabat, maupun banyak orang melalui media sosial.

Kenapa saya mau repot mencari kalau sebelumnya tidak ada bayi? Karena dulu saya salah satu orang yang suka mencari informasi ruang laktasi melalui forum, maupun media sosial lainnya. Yaa yang jelas saya mencari kalau sedang ada waktu menunggu, dan sebagainya. Hehehe..

Sabtu lalu, saya menemani anak pertama berpetualang naik kereta dari Klaten menuju Yogyakarta pada siang hari. Dia memang suka sekali dengan segala jenis kereta sejak beberapa tahun lalu. Tujuan kami kali ini adalah untuk naik kereta api Solo Express atau biasa disebut Kereta Api Bandara.

Kami mendapat jadwal kereta Solo Express pukul 19:30 dari stasiun Yogyakarta menuju stasiun Purwosari Solo. Kami bertiga menghabiskan waktu dengan berjalan menuju Gedung Agung Yogyakarta, salah satu dari 6 istana yang sering dilihat oleh anak pertama saya di youtube.

Sepertinya petualangan singkat kami akan saya tulis di blog satunya yang sudah lama tidak ada pengunjungn :P. Jadi tulisan ini khusus membahas ruang laktasi di stasiun Yogyakarta saja yaa.

thinking happiness

Okaaayy…

Karena kami sampai di stasiun pukul 14:20 WIB yang mana matahari masih semangat menyinari dunia, jadi saya berjalan santai dan memutuskan untuk masuk ke ruang laktasi, yang dengan mudah saya lihat tulisannya dari saat turun kereta. Lokasinya sendiri ada di dekat jalur 1, tepat di sebelah bangunan ruang tunggu Kereta Api Bandara.

Awalnya saya kira ruangannya satu gedung besar, ternyata terbagi antara ruang informasi, ruang medis, ruang laktasi, dan ruang petugas. Setelah melepas alas kaki, kami disambut oleh ruangan yang sangat dingin. Rasanya segar sekali masuk ke ruangan ber-AC di saat udara luar sangat tidak bersahabat.

Di dalam ruangan ini terdapat sofa ukuran sedang, kursi kecil (bisa untuk selonjoran), baby tafel, wastafel, kulkas, nakas, dan AC. Sayangnya tidak ada tempat sampah dan air wastafel tidak dapat menyala. Namun adanya playmat cukup membuat saya melupakan kedua hal tersebut, karena saya bisa “melantaikan” baby X dengan aman. Saya sempat mengelap playmat tersebut dengan tisu basah dan saya semprotkan acquassimo supaya lebih bersih.

 

P_20191130_144158

ruang menyusui di stasiun yogyakarta

Kurang lebih seperti ini keadaan di dalam ruang laktasi di stasiun besar Yogyakarta. Dalam keadaan darurat, ruangan ini cukup membantu para ibu menyusui dan para bayi yang ingin mengganti popok lho! 🙂

Seperti saya yang sangat terbantu, sampai dua kali masuk ke ruangan ini, hihi.. Pulang – pergi wajib mampir ruang laktasi ini biar baby X nyaman kalau sudah ganti popok, dan nggak ribut minta nyusu waktu jalan-jalan di Malioboro dan di kereta pulang. Terbukti aman dan nyaman perjalanan kami kemarin.

Well, semoga saya bisa segera menemukan ruang laktasi lain untuk di review yaa! 🙂

  1. kalo punya bayi, ruangan laktasi begini memang paling dicari ama ibu :D. akupun pas anakku msh pake popok, tiap kali jalan selalu mikirin tempat laktasinya ada ato ga, supaya gampang kalo mau ganti popoknya. makanya tiap jalan paling srg mall yg aku tau nyediain nursery room yg bagus dan nyaman. moga2 di tempat publik lainnya selalu ada ruang laktasi ini ya mba. tp disediain dgn fasilitas komplit kayak wastafel yg berfungsi :D.

  2. bagi yg punya bayi, ruang laktasi begini pasti selalu dicari oleh ibu :). dulu pas anakku masih pake popok, aku jg paling mengutamakan tempat yg ada nursery roomnya. makanya paling sering ke mall yg aku tau nursery roomnya nyaman dan bersih.

    semoga di tempat2 publik lain ruang laktasi selalu ada tp dgn fasilitas komplit ya mba. trutama wastafel jug hrs berfungsi, dispenser yg ada air panas. Ga semua ibu bisa memberi asi soalnya. aku sendiri terbantu banget kalo nemu laktasi room yg ada dispensernya, jd bisa mampir utk bikin susu si kecil kalo dia pgn susu

  3. Wah baru tahu ada ruang laktasi sekece itu si stasiun. Tenang dan nyaman deh ya bawa baby kalo ke Jogja. Jarang banget nemu ruang laktasi yang nyediain dispenser. Di mall aja ga pernah nemu. Dan pernah sekali nyobain ruang laktasi di sopar yang deket wc itu. Panas, nyamuknya parah, mana pintunya separo doang. Fasilitas lengkap padahal sampe diapers gratis dan minyak kayu putih ada loh, hiks

  4. Suka terharu kalau saya kalau ada instansi atau kantor yang menyediakan ruang laktasi. Apalagi ini stasiun, jarang banget ada Mbak. Keren ih stasiun di Jogja ini.

  5. aku jarang intip2 ruang laktasi jaman now karena udah ga menyusui lagi. tapi suka kepo pengen tahu fasilitas apa di dalamnya. penagalanku jaman dulu ruang laktasi masih jarang. paling cuma ada di rumah sakit dan mall aja. skr alhamdulillah ya semakin banyak di tempat publik dan sarana tranportasi juga

  6. wah aku seneng banget, kalau sarana sarana umum mau memfasilitasi ibu menyusui, karena ga semua sarana ada dan dikelola dengan baik, semoga ini bs menjadi contoh ya buat stasiun2 lain…

    1. Sama Mbak saya juga juga senang malah takjub wah ternyata sudah ada instansi yang sadar akan hal ini. Idem, semoga menjadi contoh dan dapat ditiru oleh stasiun lainnya.

  7. Emang paling enak mba lagi udara panas banget di luar terus masuk ke ruangan yang ber-ac. Ademnya terasa sekali hehehe.
    Seneng deh di stasiun Yogyakarta ada ruang laktasinya hehe. Walaupun sayangnya belum ada tempat sampah dan juga air wastafel tidak menyala ya …

  8. Wuih keren, ya ada ruang laktasi. Kudu dicontoh nih di tempat-tempat publik lainnya. Aku pernah banget ngerasa kesusahan utk menyusui. Pernah sampe di toilet deh. Huhu

  9. Senangnya kalau di lokasi umum disediakan ruang laktasi yang memadai kaya gini, gak cuma ruangan kosong buat menyusui aja. Semoga makin banyak ruang laktasi yang dibuat untuk mendukung ASI ya

  10. Semoga makin banyak ruang publik yang memiliki ruang laktasi seperti ini yang nyaman dan bersih dan bisa dimanfaatkan dengan orang yang memang punya kepentingan. Coz sedihnya di beberpa mall, ruang laktasi malah dipake oleh orang-orang yang gak menyusui. jadi kotor banget. Sedih deh liatnya..

Leave a Reply